Diposkan pada Kabar

Abdul Majid Jaksa Agung Yang Dilengserkan Mursi, Siapa Dia?

al-ikhwan.net – Kairo, Hari-hari ini Mesir kembali memanas suhu politiknya. Pasalnya presiden Mursi mengeluarkan dekrit untuk menyelamatkan tuntutan revolusi. Salah satu isi dekrit itu adalah memberkehentikan Jaksa Agung, Abdul Majid Mahmud. Siapa dia? Berikut tulisan dari Kaisarelrima:

Abdul Majid Mahmud, lelaki tua gagap dan tidak pandai berbahasa Inggris ini, pada tahun 2006 diangkat oleh Mubarak sebagai Jaksa Agung. Tahun 1992, meski belum menduduki jabatan Jaksa Agung, Abdul Majid sudah mengabdi kepada rezim militer. Ketika seorang timses Ikhwan pada pemilu parlemen ditangkap, mereka meminta kepada Abdul Majid untuk membebaskannya. “Tugas saya hanya menandatangi berkas yang sudah disortir negara. Selain itu saya tidak tahu-menahu,” jawab Abdul Majid.

Untuk itulah loyalis fanatik seperti dirinya, saat revolusi menghantam Mubarak dan seketika kasus-kasus kroninya dimeja-hijaukan, dengan rapih Abdul Majid mengubur semua data-data kriminil di kantornya. Di sanalah alasan, mengapa pengadilan tersangka pembunuhan demonstran pada Mauqiatul Jamal setelah berjalan terlunta-lunta selama 20 bulan berakhir dengan keputusan membebaskan 101 nama. “Tidak adanya data kuat untuk menjerat tersangka,” alasan hakim.

Maka rakyat marah. Dan pihak kepresidenan menetapkan agar Abdul Majid dipindah jabatan sebagai Duta Besar di Vatikan. Abdul Majid yang gagap ini awalnya menyetujui secara lisan. Namun pada waktu Ashar hingga Maghrib, beberapa pengusaha pemilik stasiun televisi dan donatur partai sekular berkumpul di satu hotel. Yang terjadi setelahnya adalah televisi sibuk menyiarkan berita : “Pemecatan Jaksa Agung” ; “Presiden Mengintervensi Lembaga Kehakiman.” Tokoh-tokoh politik sekular juga mengecam langkah Mursi. Padahal di awal-awal revolusi salah satu tuntutan demonstran juga menggulingkan Jaksa Agung. Demi berkata ‘tidak’ terhadap apapun kebijakan Mursi, politikus sekular ini berpihak pada kroni Mubarak dan menjual darah pejuang yang telah gugur menegakkan revolusi. Sebetulnya tidak ada intervensi presiden di ranah yudikatif. Dan birokrasi untuk menugaskan Abdul Majid menjabat Duta Besar sah secara konstitusi. Sebelumnya, Jamal Abdul Nashir memindah tugaskan 3 Jaksa Agung di masanya, Anwar Sadar memecat Jaksa Agung di kepemimpinannya, dan Husni Mubarak mengganti Jaksa Agung di pemerintahannya.

Pada Jum’at 12 Oktober Ikhwanul Muslimin menginstruksikan kadernya untuk turun ke Tahrir setelah Ashar. Di hari dan tempat yang sama, sekitar 14 parpol sekular memutuskan untuk berdemonstrasi dengan mengusung tema ‘Kegagalan Mursi di 100 Hari Pertama’. Jadi pada saat itu terdapat dua faksi di Tahrir ; pendukung dan oposisi Mursi. Anehnya, meskipun Ikhwanul Muslimin menginstruksikan kadernya untuk datang ke Tahrir selepas Ashar, kerusuhan justeru meletus setelah shalat Jum’at. Puluhan orang tak dikenal datang dari jalan Muhammad Mahmud dan tiba-tiba merobohkan panggung faksi oposisi seraya meneriakkan yel-yel “Mursi.. Mursi..”

Serta merta media massa yang mendapat suntikan dana politikus sekular berulang-kali mempublish gambar perobohan panggung dan menuding Ikhwanul Muslimin yang paling bertanggung jawab. Jelas mereka tidak akan menampilkan gambar dibakarnya 2 bus dan perusakan 1 bus milik Ikhwanul Muslimin, sebanyak 71 kader yang berdemonstrasi di depan kantor Kehakiman luka-luka diserang batu dan kantor FJP dilempari molotof. Untung masyarakat berhasil meringkus 3 pelaku dan mereka mengaku dibayar.

Maka Jaksa Agung adalah kotak pandora. Jika diisi oleh orang pro-revolusi data-data yang telah dikubur bisa dibangkitkan kembali. Itulah yang melandasi pengusaha gelap pemilik televisi berkumpul di satu hotel. Itulah alasan mengapa Abdul Majid merevisi keputusannya untuk menerima jabatan dubes Vatikan. Kata Mahmud Ghazlan, jubir Ikhwanul Muslimin, “sedikitnya sebanyak 40 ribu kader Ikhwanul Muslimin dijebloskan ke penjara tanpa bukti di masa Husni Mubarak. Dan Abdul Majid bertanggung jawab atas separuhnya.” Maka bagi Abdul Majid, pengunduran dirinya dari jabatan Jaksa Agung tidak lain senjata makan tuan, bunuh diri.

Satu-satunya senjata kroni Mubarak untuk tetap bertahan setelah dicopotnya jenderal-jenderal totalitarian adalah bermain di ranah pengadilan. Ke depan, kita akan menyaksikan pertempuran undang-undang. Dan untuk itulah Mursi memilih wakilnya dari kalangan profesional hukum. [http://kaisarelrema.wordpress.com/2012/10/14/jaksa-agung-dan-kotak-pandora/]

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s